Kia bangun pabrik kendaraan listrik multiguna di Korea

Jakarta (cakrawalaRafflesia) – Produsen mobil Kia Corporation mengumumkan akan membangun pabrik pintar berteknologi tinggi yang didedikasikan untuk memproduksi Purpose Built Vehicles (PBVs) atau kendaraan listrik multiguna yang ramah lingkungan.

Pusat produksi baru yang cerdas untuk PBV akan berlokasi di dalam pabrik Hwaseong Kia yang ada di Korea. Kia berencana memulai konstruksi pada semester pertama 2023, dengan target untuk memulai produksi komersial pada paruh kedua 2025.

Baca juga: Ekspor mobil ramah lingkungan Hyundai, Kia capai 100 ribu unit di Q1

Pabrik tersebut awalnya akan mampu membangun 100.000 PBV per tahun dengan kapasitas untuk meningkatkan produksi menjadi 150.000 unit per tahun seiring dengan pertumbuhan pasar PBV, demikian mengutip pernyataan resmi Kia, Selasa.

“Fasilitas PBV khusus ini adalah salah satu pilar utama strategi Plan S kami karena Kia berusaha untuk mengklaim posisi teratas di pasar PBV global,” kata Ho Sung Song, Presiden dan CEO Kia Corporation.

Dalam tahap awal, Kia akan menjelajahi pasar baru dengan model PBV turunan sebelum kemudian memperluas kehadirannya dengan model PBV khusus yang dilengkapi teknologi mengemudi otonom.

Pabrik PBV baru akan menampilkan proses otomatisasi canggih yang dikombinasikan dengan teknologi canggih yang mengurangi emisi karbon selama proses produksi. Situs ini juga dilengkapi dengan fasilitas hemat energi untuk meminimalkan dampak lingkungan lebih lanjut.

E-FOREST adalah nama merek untuk ekosistem pabrik pintar baru Kia yang mengejar inovasi dalam sistem manufaktur dengan menghubungkan semuanya secara organik untuk mewujudkan nilai pelanggan. Huruf ‘E’ menandakan kemajuan dalam industri mobilitas secara keseluruhan dalam hal efisiensi dan ekonomi.

Sementara “FOREST” berasal dari nomenklatur yang mengacu pada ekosistem yang menyelaraskan semua elemen untuk berfungsi sebagai satu kesatuan.

Baca Juga :  BMW sediakan Seri 3 untuk fasilitasi musisi dunia di Java Jazz 2022

Ketika operasi dimulai pada paruh kedua tahun 2025, fasilitas PBV baru akan membangun PBV berukuran sedang, model PBV khusus pertama Kia. PBV khusus pertama Kia akan didasarkan pada platform skateboard ‘eS’ Kia, yang secara eksplisit dikembangkan untuk PBV.

Platform baru ini dapat secara fleksibel mengakomodasi berbagai ukuran model PBV sebagai tanggapan atas beragam permintaan pelanggan. Setelah peluncuran model dengan nama kode SW, Kia akan melakukan diversifikasi ke PBV berukuran mikro tak berawak, logistik umum, makanan segar, angkutan multi-kursi, dan PBV besar yang dapat digunakan sebagai kantor atau toko keliling.

Setiap PBV inovatif Kia akan dilengkapi dengan fungsionalitas OTA (Over the Air) yang dapat secara nirkabel memperbarui perangkat lunak kendaraan secara real-time, yang akan memberikan manfaat untuk total biaya kepemilikan dan kemudahan penggunaan.

Kia terus memperkenalkan beberapa inisiatif berpikiran maju untuk membangkitkan pergeseran mobilitas yang berkelanjutan, termasuk: Proyek Pembersihan Laut; proyek Karbon Biru; Bergabung dengan RE100 dari Climate Group; dan peluncuran Niro Plus, PBV turunan sebagai taksi listrik penuh di Korea.

Hyundai Motor Group (Grup), termasuk Kia di dalamnya, dan Genesis sebagai afiliasinya, bertujuan untuk menjual 3,23 juta kendaraan listrik per tahun secara global pada tahun 2030, menargetkan 12 persen pasar kendaraan listrik global.

Baca juga: Hyundai akan investasi Rp81 triliun bangun EV dan pabrik baterai di AS

Baca juga: Penjualan Hyundai dan Kia di Eropa naik 13 persen pada April

Baca juga: Penjualan gabungan Hyundai dan Kia di AS turun 17 persen pada April

Pewarta:
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © cakrawalaRafflesia 2022

Tinggalkan komentar